Potret Moderasi Dakwah di Era Digital:  Sebuah Implementasi Halal E-Business di Inggris, Singapura dan Malaysia
  • 12 Maret 2020
  • 868x Dilihat
  • Opini

Potret Moderasi Dakwah di Era Digital: Sebuah Implementasi Halal E-Business di Inggris, Singapura dan Malaysia

Pasar halal kini tidak non-eksklusif untuk Muslim, dan telah memperoleh peningkatan penerimaan di antara konsumen non-Muslim yang mengaitkan halal dengan konsumerisme yang etis. Popularitas, dan permintaan, produk bersertifikat halal di kalangan konsumen non-Muslim telah meningkat karena lebih banyak konsumen mencari produk-produk berkualitas tinggi, aman dan beretika. Tidak lagi hanya kewajiban agama atau ketaatan bagi Muslim, halal telah menjadi kekuatan pasar yang kuat, menjadi semakin fenomena pasar di seluruh dunia baik bagi Muslim maupun non-Muslim. Tambahan “Halal” pada suatu produk bukan hanya jaminan bahwa produk itu dibolehkan bagi umat Islam, tetapi juga menjadi simbol global untuk jaminan kualitas dan pilihan gaya hidup. Hal Ini terbukti dengan partisipasi dan keterlibatan negara non-Muslim.  Banyak negara Barat telah mengakui tren global yang sedang berkembang dalam konsumerisme terhadap produk dan layanan halal, dan kini telah berlomba-lomba untuk mendapatkan pijakan di industri halal.

Pasar konsumen Muslim yang cukup besar dan terus berkembang di seluruh dunia akan terus mendorong pertumbuhan industri halal dan menciptakan sejumlah besar peluang di pasar bagi produk dan layanan halal. Meningkatnya kesadaran konsumen Muslim tentang kewajiban agama mereka juga berkontribusi pada meningkatnya permintaan akan produk dan layanan halal. Demografi umat Islam telah mengalami perubahan signifikan dalam beberapa tahun terakhir. Kini terdapat gelombang semangat religius di antaranya meningkatnya kelas sosial kaum muda, berpendidikan tinggi, dan cerdas yang menganut agama islam dengan gaya hidup global. Hal ini dudukung pula dengan terintegrasinya ke dalam ekonomi global baik sebagai konsumen, wisatawan, investor, produsen, pengecer dan pedagang. Dengan demikian, hal ini telah menciptakan permintaan di belahan dunia pada produk dan layanan yang sesuai dengan nilai-nilai Islam.

Konsumerisme Islam yang berkembang di kalangan Muslim kelas menengah perkotaan di negara-negara dengan populasi Muslim yang besar, seperti Indonesia, Pakistan, dan Turki telah menetapkan tren baru di pasar halal. Hal ini tercermin dalam menjamurnya produk dan layanan bertema agama yang semakin meningkat termasuk perbankan, pariwisata, dan fashion. Oleh karena itu, Muslim modern menggunakan produk halal tidak hanya dapat diterima dari sudut pandang agama, tetapi juga mereka menanamkan rasa bangga dan percaya diri. Industri halal di Indonesia telah menjadi salah satu industri yang paling kompetitif dan memiliki prospek industri bisnis yang menjanjikan. Faktor-faktor kekuatan sosial dan politik internal di Indonesia dengan populasi Muslim terbesar di dunia dan wajibnya mengeluarkan sertifikasi halal bagi produsen.

Istilah umum 'Halal Economy' mulai digunakan setelah World Halal Forum yang diselenggarakan di Kuala Lumpur pada tahun 2011. Menurut Malaysia International Islamic Financial Centre, secara global, Halal Economy memiliki empat sektor utama: Makanan, Perjalanan, Lifestyle dan Keuangan.  Beberapa potret halal e-business saat ini di antaranya adalah Halal-Booking.Com di Inggris, EthisCrowd.Com di Singapura dan Payhalal di Malaysia.

HalalBooking.com adalah situs pemesanan terbesar di dunia untuk halal-friendly travel, dan memungkinkan orang untuk memesan hotel dan villa halal di web. HalalBooking telah mempromosikan bisnis pemesanan perjalanan ramah-Muslim sejak 2009 yang terdiri dari 200.000 pelanggan B2C dari 75 negara, memungkinkan orang untuk memesan dalam 6 bahasa, dan menawarkan resort di lebih dari 30 negara. Segmentasi Pasar halalbooking.com adalah wisatawan Muslim dan Muslimah. Halalbooking.com berusaha untuk memecahkan masalah bahwa banyak Muslim dan Muslimah menghadapi tantangan ketika mereka mencoba memesan hotel yang muslim-friendly. Melalui layanan yang ditawarkannya, halabooking.com mencoba menawarkan solusi  yang biasanya dihadapi keluarga seperti ketika ingin mesan hotel di saat liburan. Perusahaan ini terutama melayani pelanggan Muslim dan Muslimah yang berbasis di Eropa, dan Timur Tengah. Bisnis ini relevan dengan kondisi saat ini dan tren bisnis masa depan.

Pasar perjalanan Muslim meningkat sebagai bagian yang paling cepat berkembang dari industri perjalanan dunia dan menciptakan statistik yang sangat besar. Berdasarkan Global Muslim Travel Index 2016 (Mastercard dan CrescentRating, 2016) melaporkan bahwa pada tahun 2015, pelancong Muslim Internasional dinilai mencapai 117 juta, sebuah asumsi yang diperkirakan akan meningkat menjadi 168 juta terus menerus pada 2020, dengan penerimaan pariwisata dalam surplus USD 200 miliar. Populasi Muslim di seluruh dunia umumnya ekspansif dan berkembang. Diperkirakan 1,8 miliar dari 2015, membentuk sekitar 24,1% dari populasi dunia yang diperkirakan meningkat menjadi 31,1% dengan 3 miliar penduduk pada tahun 2060 menurut Pew Research Center 2017.

EthisCrowd.com adalah Platform Crowdfunding Islam Real Estate pertama di dunia. Ethis Pte Ltd berkantor pusat di Singapura, dengan kantor cabang dan agen di Jakarta yang terdiri dari 20.000 penanam modal dari 25 negara yang secara kolektif membantu mensubsidi kemajuan perumahan sosial di Indonesia yang sedang berkembang. Dalam perspektif bisnis, basis pelanggan EthisCrowd dapat diterima baik bagi investor Muslim maupun non-Muslim yang lebih mementingkan dampak sosial dan pertimbangan investasi yang etis. Di samping itu, di Malaysia terdapat PayHalal yang merupakan  aplikasi yang menawarkan solusi baru dalam memberi pelanggan kesempatan untuk melacak semua uang mereka sekaligus. PayHalal disupervisi oleh Penasihat Amanie Sdn Bhd (Datuk Dr Daud Bakar) yang divalidasi oleh Souqa Fintech yang terkait dengan berbagai Bank Islam dan  Halal Merchant. Pelanggan PayHalal akan memiliki kapasitas untuk melihat dan menangani bagian yang lebih penting dari catatan keuangan Islam mereka pada satu layar, terlepas dari siapa mereka menyimpan uang. Segmen pelanggan PayHalal adalah Muslim dan Muslimah. Merchant terjamin telah mematuhi hukum halal dan Syariah, yang memastikan bahwa Muslim dapat masuk ke web dan terlibat dalam pertukaran bisnis berbasis web dengan perlindungan Merchant yang telah mencakup standar asosiasi Islam.

Oleh karena itu, terlepas dari latar belakang agama, dunia telah menyaksikan potensi pertumbuhan Halal Economy. Konsep halal tidak hanya terbatas pada sektor makanan akan tetapi telah menjangkau berbagai sektor lain baik kalangan Muslim maupun non-Muslim. (Foto: Istimewa)

Oleh:

Fazlurrahman Syarif, MBA Islamic Banking and Finance, Bangor University, United Kingdom

Naif Adnan, Penyuluh Agama Islam Fungsional Jakarta Selatan